Friday, 22 July 2011

Anak Tebuan Untuk Pancing Puyu, Haruan

Umpan serangga seperti anak tebuan cukup sinonim dengan pemancing yang gemarkan memancing ikan puyu, haruan atau keli di kawasan air tawar seperti sawah padi, sungai atau paya.
 Baunya yang sedikit tengik atau berbau cukup digemari ikan yang menghidunya untuk dijadikan menu makanan utamanya. Bentuknya menyerupai larva seakan ulat beluncas serta berwarna putih ketika masih 'bayi' dan berwarna kehitaman apabila dewasa, dijumpai dalam kepompong sarangnya.
 Pada kebiasaannya sarang tebuan ini boleh ditemui pada atas ranting pokok atau kawasan tumbuhan renek di sekitar kampung atau hutan tebal.
 Bentuk sarang ini seperti tempayan dan berupaya membesar sehingga pemeluk orang dewasa cukup digeruni oleh manusia yang bimbang disengat oleh tebuan sekiranya diganggu.
 Bagi pakar yang gemar mencari umpan ini, mereka terlebih dulu mengasap atau membakar sarang yang dikenalpasti bagi menghalau tebuan dewasa dan mengambil anaknya.
 Dari segi penyediaannya, umpan tebuan digoreng tanpa minyak terlebih dulu dengan resipi tersendiri seperti dimasukkan asam keping supaya tahan lebih lama dan disamping bertujuan mengeluarkan bau tengiknya.
 Di arena memancing, anak tebuan yang siap dimasak akan diperam selama beberapa hari untuk menyimpan baunya. Selepas itu, anak tebuan ini akan dicangkukkan dari bahagian kepala sehingga ekornya dengan mata kail bersaiz 10 atau 11.
 Menurut pemancing yang biasa menggunakan umpan ini, anak tebuan dikatakan berkesan merangsangkan deria spesies bersisik seperti ikan puyu untuk memakannya.
 Katanya lagi, sekiranya kena pada lubuknya tangkapan bersaiz empat jari dewasa adalah perkara biasa bagi penggemar umpan anak tebuan ini.
 Tambah mereka lagi, keadaan iklim yang tidak menentu sekarang ini menyebabkan mengapa sarang tebuan ini sukar ditemui.

1 comment:

  1. INI bukan anak tabu an..Ni Laron..kelkatu mase kecik

    ReplyDelete